Anda Suka Makan Lele? Berhati-hatilah, Dokter Ingatkan BahayanyaAnda Suka Makan Lele? Berhati-hatilah, Dokter Ingatkan Bahayanya

Lele sering dijadikan makanan kesukaan sebagian besar orang karena rasanya yang enak. Bahkan, olahan lele bisa kita temukan di mana saja dan dengan harga yang terjangkau. Namun, ternyata di balik kelezatan lele tersimpan bahaya yang berdampak buruk kesehatan.

Bukan hanya buruk untuk kesehatan, namun juga dapat mengancam nyawa kita! Ya, ikan lele disebut sebut dapat memicu penyakit yang bisa membuat mati mendadak. Berdasarkan sumber yang dihimpun dari Kompas.com, terlalu sering makan ikan lele dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung.

Serangan jantung memang diketahuidapat membuat seseorang meninggal dunia seketika. Temuan ini tentu menjadi peringatan bagi pecinta ikan lele di tanah air. Sebab, ikan lele termasuk salah satu makanan yang paling dinikmati di Indonesia.

Menurutnya, lele mengandung asam lemak omega 6 yang dapat meningkatkan tingkat peradangan dalam tubuh. "Peradangan adalah penyebab utama penyakit kardiovaskular, kanker jenis tertentu, dan diabetes," kata Adeolu melansir dari Vanguard. Meski begitu, lele juga mengandung asam lemak omega 3 yang memiliki banyak manfaat bagi kesehatan.

Dimana Omega 3 membantu mengurangi kadar kolesterol jahat serta meningkatkan kolsterol baik dalam darah. Kandungan omega 3 juga bisa membantu melindungi jantung dan sistem kardiovaskular dari segala bentuk penyakit. Selain itu, lemak esensial ini dapat membantu mengurangi kuantitas atau konsentrasi zat peradangan dalam tubuh.

Sayangnya berdasarkan studi tersebut, rasio omega 6 pada ikan lele ternyata jauh lebih besar daripada asam lemak omega 3. "Perbandingan antara omega 6 dan omega 3 pada lele sekitar 4:1," jelas Adeolu. Lebih lanjut ia mengatakan, konsumsi lele dari hasil budi daya lebih berisiko menyebabkan penyakit jantung.

Pasalnya, kandungan omega 6 pada lele yang diberi makanan sintetis lebih tinggi ketimbang lele dari sungai. "Rasio perbandingan kandungan omega 6 dan omega 3 pada lele yang dibudidayakan Dan diberi makanan sintetis berubah menjadi sekitar 10:1," terangnya.

Melihat temuan tersebut bukan berarti kita dilarang mengonsumsi ikan lele. Akan tetapi seperti diterangkan diatas kita dianjurkan untuk tidak berlebihan dalam mengonsumsi ikan tawar tersebut. Hal itu dilakukan demi menghindari bahaya kesehatan seperti serangan jantung yang menyebabkan kematian mendadak yang bisa saja menyerang kita sewaktu waktu.

Selain lele, beberapa makanan yang dimakan dengan sering dan jumlah yang banyak dapat membahayakan bagi tubuh. Maka dari itu, makanlah sesuatu sesuai kebutuhan dan mencukupi gizi untuk tubuh! Selalu perhatikan apa yang akan kamu makan supaya tidak terserang penyakit ya.

Artikel ini sudah tayang di laman Sajian Sedap dengan judul

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *